Altar Batu Berusia 2.800 Tahun Ungkap Perang Kuno dalam Alkitab

Altar batu berbentuk silinder berusia 2.800 tahun ini baru ditemukan di sebuah tempat suci di dalam kota kuno Ataroth di Yordania. (Foto milik Adam Bean via liveescience)
Altar batu berbentuk silinder berusia 2.800 tahun ini baru ditemukan di sebuah tempat suci di dalam kota kuno Ataroth di Yordania. (Foto milik Adam Bean via liveescience)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM –  Sebuah altar batu berusia 2.800 tahun, yang ditemukan di dalam Kuil Moabi di Kota Tua Atarot, Yordania, dapat menjelaskan tentang perang kuno yang tertulis dalam Alkitab.

Ada dua prasasti di altar tersebut. Kata-katanya dalam bahasa dan skrip Moab. Sedangkan angka-angka dalam prasasti tersebut dalam bahasa Hieratic (sistem penulisan Mesir).

Altar itu tampaknya berasal dari masa setelah Mesha atau Mesa, Raja Moab, yang berhasil memberontak di Kerajaan Israel dan menaklukkan Atarot (kadang-kadang dieja Ataroth), sebuah kota di bawah kekuasaan Kerajaan Israel.

Pada masa itu, Israel terpecah menjadi dua menjadi kerajaan utara yang mempertahankan nama Israel dan kerajaan selatan yang disebut Yehuda.

Alkitab Ibrani menyebutkan bahwa sebelum Mesha memberontak, Moab harus membayar upeti tahunan kepada Israel berupa ribuan domba dan sejumlah besar domba jantan.

Pemberontakan tersebut juga digambarkan dalam apa yang disebut sebagai prasasti Mesha yang ditemukan pada tahun 1868 di Dhiban, Yordania, yang mengklaim bahwa Mesha menaklukkan Ataroth dan membunuh banyak penduduk kota.

Mesbah itu ditemukan saat penggalian tempat kudus pada tahun 2010. Altar dan tempat kudus itu baru-baru ini dijelaskan dalam jurnal Levant .

Salah satu dari dua prasasti yang tertulis di altar tampaknya menggambarkan perunggu yang dijarah setelah penangkapan Ataroth.

“Orang mungkin berspekulasi bahwa jumlah perunggu yang dijarah dari kota [Ataroth] yang ditaklukkan di kemudian hari, dijadikan persembahan di kuil dan dicatat di altar ini,” tulis para peneliti dalam jurnal.

Prasasti kedua di altar itu terpisah-pisah dan lebih sulit untuk dipahami. Sebagian tampaknya mengatakan (dalam terjemahan) bahwa “4.000 orang asing tersebar dan ditinggalkan dalam jumlah besar,” sementara bagian lain dari prasasti menyebutkan “kota terpencil”.

“Masih banyak yang tidak jelas tentang prasasti ini,” tulis para peneliti, dan mencatat bahwa prasasti ini dapat membahas peristiwa yang terjadi selama pemberontakan Mesha melawan Israel dan penangkapan Ataroth.

Zat harum seperti dupa, kayu aromatic, dan minyak akan dibakar di atas altar, kata ketua tim penulis Adam Bean, seorang mahasiswa doktoral di Departemen Studi Timur Dekat di Universitas Johns Hopkins, Baltimore.

Petunjuk alkitabiah

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.