Tuesday, June 25, 2024
HomeLainnyaBisnisRegulasi Perizinan Franchise Bakal Lebih Sederhana, Tunggu Akhir September

Regulasi Perizinan Franchise Bakal Lebih Sederhana, Tunggu Akhir September

spot_img

Selain itu, secara kumulatif neraca perdagangan Indonesia dari Januari-Juli 2019 masih mengalami defisit sebesar 1,9 miliar dollar AS karena besarnya defisit pada neraca perdagangan migas sebesar 4,9 miliar dollar AS.

Baca: Cadangan Devisa Indonesia Meningkat Jadi 126,4 Miliar Dolar AS

Dari gambaran tersebut, Karyanto menilai ekspor yang biasanya menjadi penopang pertumbuhan bakal cukup berat untuk menjadi andalan.

Andalan lainnya yang bisa menopang pertumbuhan adalah konsumsi dalam negeri. Adapun soal penyederhanaan perizinan franchise, Karyanto masih belum bisa memberikan gambaran detil poin-poin yang diubah.

Sebab, hal tersebut masih dalam pembahasan dan harmonisasi dengan K/L.

“Tapi salah satunya dulu kan kita bahas yang punya usaha waralaba dibatasi jumlahnya. Tapi karena inginnya terbuka untuk umum, mungkin poin ini akan dikaji ulang,” jelas dia.

Selain itu, pihaknya bakal terus berkoordinasi dengan Perhimpunan Waralaba dan Lisensi Indonesia (WALI) dan Kadin untuk memberikan masukan terkait hambatan bisnis, meski nantinya regulasi tersebut tidak bisa menyenangkan semua orang.

“Tentu saja ini belum sempurna karena regulasi yang keluarkan memang tidak bisa menyenangkan semua orang. Tapi komitmen dari pemerintah, kami akan membuat regulasi yang pro-bisnis dan tidak ada lagi hambatan-hambatan yang merugikan,” pungkasnya.(kcm)

BERITA TERKAIT
spot_img
spot_img
spot_img

POPULER