Kalah 0-3, Lampard Minta Chelsea Belajar dari Masterclass Bayern Munich

Frank Lampard (Sumber Foto: Livescore)
Frank Lampard (Sumber Foto: Livescore)

SURYAKEPRI.COM – Frank Lampard meminta Chelsea belajar dari masterclass Bayern Munich. Dia ingin Chelsea memahami level yang diperlukan untuk bermain di fase gugur Liga Champions.

Chelsea kalah 0-3 dari Bayern Munich pada pertandingan leg pertama babak 16 besar di Stamford Bridge, Rabu (26/2/2020) dinihari.

Serge Gnabry dua gol pada menit 51 dan 54, kemudian Robert Lewandowski mencetak satu gol pada menit 76.

The Blues mengawali laga dengan baik, tetapi secara keseluruhan mereka jarang menguji kiper Bayern Manuel Neuer. Tanpa kehadiran gelandang jangkarnya, N’Golo Kante, Chelsea tidak memiliki kreatifitas dalam penyerangan.

Penderitaan Chelsea bertambah ketika Marcos Alonso diusir keluar lapangan pada menit 83, setelah wasit memeriksa VAR untuk memeriksa pelanggaran kerasnya terhadap Robert Lewandowski.

Lampard mengakui dia belajar banyak tentang timnya dari pertandingan dan mengatakan ada pelajaran penting yang harus diambil.

“Itu sepakbola di level ini,” kata Lampard pada konferensi pers. “Level Bayern Munich fantastis, mereka tim yang sangat kuat, saya sadar akan hal itu.”

“Jika kita tidak melakukan semuanya dengan benar dan menggedor, itu akan menjadi sulit. Kami tidak mendapatkan segalanya yang menggedor. Kami tidak percaya diri dalam permainan, yang merupakan kekecewaan terbesar saya.”

“Pelajaran yang keras, kenyataan dari level yang ingin kami capai – ini adalah sepak bola Liga Champions. Sebagai klub yang belum bertarung di fase gugur selama beberapa tahun dan ini adalah kenyataan dari apa yang diperlukan.”

“Mereka perlu menggunakan ini secara positif. Mereka tidak akan merasakannya malam ini, tetapi apa yang perlu mereka lakukan adalah memahami level Liga Champions ketika Anda sampai ke babak sistem gugur.”

“Banyak pemain di sana hari ini yang belum bermain di level ini, bermain Liga Europa yang merupakan perbedaan besar atau bermain beberapa tahun yang lalu, tentu saja tidak di Chelsea ketika kami mencapai semi-final dan final berturut-turut dan memenangkannya. Satu-satunya jawaban, senior atau junior,  adalah tidak melihat bagian tim mana pun selain diri Anda sendiri.”

“Tanyakan ‘siapa yang saya lawan, siapa pesaing langsung saya, bagaimana saya melawan mereka?’ Kami perlu mengatakan, malam ini bukan malam di mana kami menunjukkan itu dan kami harus bertanggung jawab. ”

Prioritas Empat Besar