Wabah Covid-19:
Lewati China, Italia Catat 3,405 Kematian, Iran 1,284, Spanyol 833

Giuseppe Conte (Sumber Foto: AFP via vaaju.com)
Giuseppe Conte (Sumber Foto: AFP via vaaju.com)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

ROMA, SURYAKEPRI.COM –  Jumlah kematian di Italia telah melewati China. Hari ini, Jumat (20/3/2020), Italia telah mencatat 3,405 kematian akibat Covid-19, sementara China di angka 3,252.

Iran mencatat 1,284 korban dari total 18,407 pasien terinfeksi. Sementara Spanyol mencatat 833 kematian dari 18,077 kasus infeksi.

Pemerintah Italia siap memperpanjang penguncian/lockdown dan ini diyakini bakal memukul perekonomian Negeri Pizza. Perekonomian negeri Mediterania itu diperkirakan akan mengalami guncangan terbesar sejak Perang Dunia II.

Pada hari Kamis, Badan Perlindungan Sipil Italia mengatakan pada konferensi pers bahwa jumlah kasus di negara itu meningkat menjadi 41.035, yang meliputi 5.322 kasus baru.

Jumlah kasus Covid-19 baru belum mencapai puncaknya, meskipun pemerintah Italia telah upaya terbaik.

Truk-truk tentara mengirim peti mati baru pada hari Kamis ke sebuah pemakaman di Bergamo, kota Italia utara, yang tiba-tiba menemukan dirinya di menjadi jantung global bencana yang sedang berlangsung.

Pemakaman berlangsung dengan jarak 30 menit secara bergiliran untuk menghindari penularan melalui kerumunan orang.

Perdana Menteri Giuseppe Conte mengatakan, “”Kami tidak meremehkan apa pun dan selalu bertindak berdasarkan skenario terburuk.”

Conte memperoleh dukungan luas dari masyarakat Italia untuk melakukan lockdown- meskipun tidak seperti karantina yang dilakukan Pemerintah China di provinsi Hubei Wuhan – tampaknya tidak terbayangkan untuk demokrasi Barat.

Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan dalam harian La Repubblica menemukan bahwa 47 persen menilai “positif” menutup sebagian besar bisnis, semua sekolah dan lembaga publik.

47 persen lainnya menyatakan langkah itu “sangat positif” dan hanya empat persen menentang.

Beberapa tindakan ketat Conte – seperti penutupan semua toko, kecuali toko kelontong dan apotek – dijadwalkan berakhir Rabu depan.

Pemimpin Italia secara tegas menyatakan bahwa semua tindakan pencegahan yang akan diperpanjang ini tidak bisa dihindari.

Dia mengatakan tidak ada pembatasan baru yang dipertimbangkan tetapi memperingatkan, “Jika larangan itu tidak dihormati, pemerintah harus bertindak.”

Dengan demikian sekolah tidak mungkin dibuka kembali pada 3 April dan orang tua yang bekerja harus tetap menjaga anak-anak mereka saat bekerja dari rumah selama beberapa minggu atau bulan ke depan.

Denda Rp3,5 Juta

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.