Kematian Akibat Covid-19 di AS Lewati 14.700, Tertinggi Kedua Setelah Italia

Paramedis mendorong kereta dorong dengan pasien ke Ruang Gawat Darurat Pusat Rumah Sakit Brooklyn di wilayah Brooklyn di New York. Angela Weiss / AFP via CNA
Paramedis mendorong kereta dorong dengan pasien ke Ruang Gawat Darurat Pusat Rumah Sakit Brooklyn di wilayah Brooklyn di New York. Angela Weiss / AFP via CNA
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

WASHINGTON, SURYAKEPRI.COM –  Amerika Serikat pada Rabu (8 April) melampaui 14.700 kematian akibat COVID-19, tertinggi kedua di dunia setelah Italia.

Italia memiliki 17.669 kematian dari 139,422 kasus yang terkonfirmasi.

Pandemi ini telah merenggut nyawa setidaknya 14,768 orang di Amerika Serikat sampai Kamis (9/4/2020) pukul 09.25 WIB. Jumlah yang terinfeksi sebanyak  431,838 orang, sebagaimana data Universitas Johns Hopkins.

Tonggak sejarah 300.000 kasus disahkan pada hari Sabtu.

New York, negara bagian yang paling terpukul di Amerika, pada hari Rabu melaporkan jumlah tertinggi terkait kematian akibat virus corona dalam satu hari dengan dokter dan perawat veteran yang menyatakan syok dengan kecepatan, ketika pasien drop dan sekarat.

Jumlah kasus virus corona di negara bagian New York saja mendekati 150.000 pada hari Rabu, bahkan ketika pihak berwenang memperingatkan penghitungan kematian resmi negara bagian itu mungkin lebih kecil dari jumlah sebenarnya.

Gubernur New York Andrew Cuomo, memerintahkan mengibarkan bendera setengah tiang  di seluruh New York sebagai pengakuan atas jumlah korban, mengatakan 779 orang tewas pada hari sebelumnya di negara bagian tersebut.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.