Laporkan 596 Kasus Baru, Singapura Catat 6.588 Pasien Covid-19, Tertinggi di Asia Tenggara

View of the S11 Dormitory @ Punggol in Singapore on Apr 17, 2020. (Photo: AFP/Roslan Rahman via CNA)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

 SINGAPURA, SURYAKEPRI.COM – Singapura melaporkan 596 kasus baru COVID-19 pada hari Minggu (19/4/2020), sehingga jumlah total infeksi di negara itu menjadi 6.588 positif.

Angka itu membuat Singapura memiliki 13 kasus lebih banyak dari Indonesia yang pada hari yang sama mencatat  327 kasus baru, menjadikan jumlah total nasional menjadi 6.575 kasus terkonfirmasi.

Namun demikian, Singapura memiliki angka kematian yang rendah, yakni 9 orang. Sementara Indonesia mencatat 582 kematian.

Channel News Asia melaporkan bahwa 25 orang di antara kasus baru adalah warga negara Singapura atau Penduduk Permanen. Sementara sebagian besar adalah pemegang izin kerja yang tinggal di asrama pekerja asing.

Rincian lebih lanjut dari kasus-kasus ini, dan pembaruan lebih lanjut akan dibagikan melalui siaran persnya nanti malam, kata kementerian itu.

Dalam klarifikasi mengenai rilis hari Sabtu, Depkes mengatakan di situs webnya bahwa pembaruan harian COVID-19, termasuk kasus-kasus yang dikonfirmasi dan diverifikasi setelah jam 12 siang.

Kasus-kasus ini telah dimasukkan dalam daftar kasus cluster, tilis kementerian Kesehatan dalam sebuah pemberitahuan di situs webnya.

“Kami telah mengubah daftar untuk mengecualikan mereka dari Lampiran siaran pers 18 April ,” tambah kementerian itu.

Mengutamakan kepentingan publik yang signifikan, Depkes telah mulai merilis angka harian lebih awal pada hari itu, kemudian membagikan rincian kasus pada malam hari.

Kementerian Tenaga Kerja mengumumkan pada hari Sabtu bahwa semua pemegang izin kerja dan pemegang S Pass di sektor konstruksi diwajibkan tinggal di rumah.

Sementara peningkatan baru-baru ini dalam jumlah pekerja asing yang terinfeksi  virus corona sebagian besar telah terkonsentrasi di asrama, ada kasus di tempat kerja konstruksi, demikiancatatan MOM dan Otoritas Bangunan dan Konstruksi (BCA).

“Pelacakan kontak menunjukkan bahwa transmisi di tempat kerja konstruksi umum mungkin telah berkontribusi pada peningkatan jumlah,” kata MOM dan BCA.

“Sejauh ini, kasus yang terdeteksi di antara pekerja yang tinggal di luar asrama rendah. Semua yang terinfeksi dan kontak dekat mereka telah diisolasi.”

Pengusaha yang pekerjanya terpengaruh oleh pemberitahuan stay-home terakhir diharuskan membuat pengaturan untuk mereka seperti menyediakan makanan, dan memastikan bahwa alamat dan nomor ponsel mereka yang terdaftar di MOM selalu terbarui.

Hari Minggu ini adalah hari ke 13 penerapan “circuit breaker” selama sebulan di Singapura – periode dengan langkah-langkah peningkatan physical distancing dalam upaya untuk membendung penyebaran COVID-19. Sebagian besar tempat kerja ditutup dan sekolah-sekolah telah beralih ke pembelajaran berbasis rumah yang lengkap.

Perdana Menteri mengatakan ada “beberapa tanda awal” bahwa penerapan circuit breaker  telah menekan kasus-kasus lokal di komunitas yang lebih luas.

“Tapi kami masih khawatir tentang kasus-kasus tersembunyi yang beredar di populasi kita, yang membuat wabah terus berlanjut,” tambahnya.

“Beberapa hari ke depan akan menjadi kritis. Kita semua harus melakukan bagian kita, untuk mengalahkan COVID-19,” ujar PM Lee Hsien Loong. (*)

Editor: Eddy Mesakh | Sumber: Channel News Asia

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.