China Keberatan, Tetapi Lebih dari 120 Negara Dorong PBB Selidiki Asal-usul Virus Corona

Ilusrasi pemeriksaan suhu tubuh untuk mencegah penyebaran virus corona (Foto: Xinhua)
Ilusrasi pemeriksaan suhu tubuh untuk mencegah penyebaran virus corona (Foto: Xinhua)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM  –  Lebih dari 120 negara mendukung seruan untuk penyelidikan asal-usul virus corona. Resolusi tersebut pertama kali diusulkan Australia, bertujuan untuk menyelidiki China secara khusus sebagai pemicu awal pandemi ini.

Versi baru yang diajukan oleh Uni Eropa (UE) tidak menyebutkan nama Tiongkok. Namun, sumber-sumber Australia mengatakan mereka yakin bahwa redaksi kalimatnya secara umum memungkinkan untuk pengawasan terhadap China.

China telah menolak usulan itu, dan mengatakan masih terlalu dini melakukan  penyelidikan semacam itu.

Langkah itu akan dipilih pada pertemuan Majelis Kesehatan Dunia minggu ini, yang akan diadakan secara virtual.

Lebih dari 100 negara telah menyatakan dukungannya untuk penyelidikan independen sebagai tanggapan global terhadap pandemi coronavirus, yang kemungkinan akan menyorot China.

Sebuah rancangan resolusi untuk mendorong investigasi sedang diedarkan di antara para diplomat. Itu sedang dipersiapkan untuk pertemuan Majelis Kesehatan Dunia – bagian dari PBB – yang akan berlangsung minggu depan.

Resolusi itu dirancang negara-negara anggota Uni Eropa, setelah proposal awal oleh Australia untuk penyelidikan khusus terhadap China.

Versi draf resolusi tersebut mencantumkan 123 negara yang memberi sinyal dukungan mereka. Untuk dapat meloloskannya, RUU itu membutuhkan mayoritas dua pertiga dari 194 anggota majelis.

China keberatan dengan mosi itu, Senin mengatakan masih terlalu dini untuk memulai penyelidikan semacam itu.

Fokus eksplisit pada China telah dibatalkan, tetapi para pejabat Australia mengatakan mereka percaya ruang lingkup resolusi masih memungkinkan untuk pengawasan yang cukup terhadap China, di mana Covid-19 menyebar pertama kali di kota Wuhan.

Menteri Luar Negeri Australia Greg Hunt, seperti dikutip oleh ABC News Australia, mengatakan dia “berharap akan disahkan” dalam dua hari mendatang oleh konferensi, yang digelar secara telekonferensi.

Teks resolusi tersebut menyerukan “evaluasi yang tidak memihak, independen, dan komprehensif” dari “respons kesehatan internasional terhadap Covid-19.”

Itu tidak secara eksplisit menyebutkan China. Namun sumber-sumber pemerintah Australia mengatakan kepada ABC bahwa redaksi kalimatnya cukup kuat untuk memastikan “penyelidikan yang tepat dan menyeluruh.”

Virus ini berasal dari kota Wuhan di China pada bulan November sebelum menyebar ke negara lain, menyebabkan sebagian besar ekonomi global ditutup untuk pencegahan penularan virus corona.

Banyak ahli percaya virus itu berasal dari “pasar basah” Huanan di Wuhan, tempat hewan hidup dijual dan disembelih di antara produk segar.

Dampak dari krisis telah menyebabkan conlict of interest di Organisasi Kesehatan Dunia, yang diatur oleh Majelis Kesehatan Dunia.

AS telah menarik dukungan dana terhadap WHO, menuduhnya terlalu lunak terhadap China, dan menerima informasi yang salah dari China ketika penyakit itu mulai menyebar.

Seruan awal Australia untuk penyelidikan telah secara tegas ditentang oleh China.  Pekan lalu Beijing menanggapi Australia dengan memberlakukan tarif hukuman terhadap impor jelai dan daging sapi dari Australia. China adalah negara tujuan ekspor produk pertanian terbesar Australia.(*)

Editor: Eddy Mesakh | Sumber: Business Insider

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.