2 Ilmuwan Raih Hadiah Nobel Kimia 2020 untuk Penemuan “Gunting Genetik”

Penulis: Eddy Mesakh

Peraih Hadiah Nobel Kimia 2020, Emmanuelle Charpentier dan Jennifer A. Doudna, terlihat di layar selama pengumuman hadiah di Stockholm, Swedia, pada 7 Oktober 2020. (Foto oleh Wei Xuechao / Xinhua)
Peraih Hadiah Nobel Kimia 2020, Emmanuelle Charpentier dan Jennifer A. Doudna, terlihat di layar selama pengumuman hadiah di Stockholm, Swedia, pada 7 Oktober 2020. (Foto oleh Wei Xuechao / Xinhua)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

STOCKHOLM, SURYAKEPRI.COM –  Emmanuelle Charpentier dan Jennifer A. Doudna dianugerahi hadiah Nobel Kimia 2020 untuk penemuan “Gunting Genetik”.  Pengumuman dilakukan di Stockholm, Swedia, pada 7 Oktober 2020.

Hadiah diberikan kepada Emmanuelle Charpentier dengan Unit Max Planck untuk Ilmu Patogen di Jerman dan Jennifer A. Doudna dari Universitas California, Berkeley “untuk pengembangan metode pengeditan genom”.

Kedua ilmuwan telah menemukan salah satu alat paling tajam dari teknologi gen: gunting genetik CRISPR/Cas9.

Dengan menggunakan alat ini, para peneliti dapat mengubah DNA hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme dengan ketepatan yang sangat tinggi, dan terlebih lagi, sekarang mungkin untuk mengubah kode kehidupan selama beberapa minggu, kata rilis tersebut.

BACA JUGA:

“Ada kekuatan besar dalam alat genetik ini, yang memengaruhi kita semua. Ini tidak hanya merevolusi ilmu pengetahuan dasar, tetapi juga menghasilkan tanaman yang inovatif dan akan mengarah pada perawatan medis baru yang inovatif,” Claes Gustafsson, ketua Komite Nobel untuk Kimia, seperti dikutip dalam rilisnya.

Sejak Charpentier dan Doudna menemukan gunting genetik CRISPR/Cas9 pada tahun 2012, alat tersebut telah berkontribusi pada banyak penemuan penting dalam penelitian dasar, dan peneliti tanaman telah mampu mengembangkan tanaman yang tahan terhadap jamur, hama, dan kekeringan, kata rilis tersebut.

“Dalam pengobatan, uji klinis terapi kanker baru sedang berlangsung, dan impian untuk dapat menyembuhkan penyakit yang diturunkan akan segera menjadi kenyataan,” kata rilis tersebut.

“Gunting genetik ini telah membawa ilmu hayat ke zaman baru dan, dalam banyak hal, membawa manfaat terbesar bagi umat manusia.”

“Sangat mengejutkan!” kata Charpentier dalam wawancara telepon di tempat. Dia  menambahkan bahwa penemuan, gunting genetik CRISPR/Cas9, “membuka peluang mengembangkan terapi untuk mengalahkan bakteri.”

Dia menambahkan bahwa sebagai ilmuwan wanita, dia sangat senang mendapatkan hadiah dan ingin mengirimkan “pesan yang kuat kepada gadis-gadis muda yang ingin mengikuti jalur sains, dan untuk menunjukkan kepada mereka bahwa wanita juga bisa mendapatkan penghargaan Nobel dalam bidang sains.”

Charpentier, lahir tahun 1968 di Prancis, mendapatkan gelar Ph.D. pada tahun 1995 dari Institut Pasteur, Paris. Dia adalah direktur Unit Max Planck untuk Ilmu Patogen di Berlin, Jerman.

Doudna, lahir tahun 1964 di Washington, DC, mendapatkan gelar Ph.D. pada tahun 1989 dari Harvard Medical School. Dia adalah seorang profesor di University of California, Berkeley, dan seorang peneliti di Howard Hughes Medical Institute.

Jumlah hadiah tahun ini adalah 10 juta kronor Swedia (sekitar Rp1,8 miliar) untuk dibagi oleh kedua pemenang.(*)

[RISET] Pasien Covid-19 Mungkin Mengalami Infeksi Usus Berkepanjangan

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.