Terdapat 3 Nama Berbeda dalam Satu Berkas Pencalonan Wali Kota Batam, Kini Dilaporkan ke Bawaslu

Berkas-berkas yang ada tiga nama berbeda di pencalonan wali kota Batam Rudi.(suryakepri.com/ist)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

BATAM, SURYAKEPRI.COM – Ketua LSM Suara Rakyat Keadilan, Akhmad Rosano melaporkan kejanggalan berkas pendaftaran dari calon wali Kota Batam M Rudi, ke Bawaslu Kota Batam, Senin (26/10) sore.

Hal yang dilaporkan dalam berkas pendaftaran paslon petahana itu karena adanya perbedaan tiga nama dalam satuan berkas pencalonan wali kota Batam-wakil Wali Kota Batam ke KPU Batam (BB1 KWK).

Perbedaan itu tidak disertai dengan penetapan perubahan nama dari instansi berwenang yakni pengadilan.

Meski demikian, ia dinyatakan tetap diloloskan oleh KPU Kota Batam.

Baca:Ramalan Shio Besok Selasa 27 Oktober 2020, Shio Kerbau Digerogoti Cemburu

Baca:Gelar S1 dan S2 Walikota Batam Petahana M Rudi “Hilang”, Mendaftar Pilwako dengan Ijazah SMA

Baca:LSM SRK Surati Bawaslu Kota Batam, Persoalkan Rotasi Kadisdukcapil di Masa Larangan Petahana Lakukan Penggantian Pejabat

Rosano usai melapor ke Kantor Bawaslu Kota Batam di kawasan KBC Batam Centre, kepada Suryakepri.com mengungkapkan, terdapat tiga nama berbeda dalam satu berkas pencalonan wali kota Batam tersebut.

Tiga nama yang berbeda itu adalah: Rudi, Muhammad Rudi dan H. Muhammad Rudi.

“Terdapat tiga nama dalam satu berkas atas nama Rudi namun bisa lolos dari verifikasi yang waktunya cukup panjang. Saya minta Bawaslu tegakkan hukum, dan merekomendasikan diskualifikasi Rudi dari pencalonan karena berkasnya bermasalah sangat fatal,” kata Rosano.

Rosano menambahkan, bahwa sesuai jadwal di KPU verifikasi itu sudah selesai pada 16 September 2020 dan telah diumumkan bahwa paslon dinyatakan lolos.

Ahmad Rosano melaporkan berkas dengan tiga nama berbeda dalam pencalonan wali Kota Batam ke Bawaslu Kota Batam, Selasa (26/10) sore.(suryakepri.com)

Rosano mengingatkan agar KPU tidak menambah berkas yang dipersoalkan berupa surat penetapan dari pengadilan tentang perubahan nama tersebut, sebab hal itu sudah lewat.

Rosano mendatangi kantor Bawaslu pada Senin sore. Laporan tersebut juga secara resmi diterima oleh petugas dengan tanda bukti penyampaian laporan teregistrasi nomor 010/LP/PW/Kota/10.02/X/2020.

Rosano tampak keluar dari kantor Bawaslu sekitar pukul 17.30 WIB. Sebelumnya, ia telah membawa berkas laporan berupa dokumen foto copy syarat pendaftaran calon walikota Batam.

Diketahui bahwa berkas-berkas pencalonan itulah yang dibawa Rudi-Amsakar Achmad mendaftar ke kantor KPU Kota Batam pada 4 September lalu.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.