Permintaan Tesla Naik, Picu Lonjakan Saham Piedmont Lithium hingga 17 Persen

Uang koin Rp 1.000 terbuat dari nikel. Nikel kini menjadi primadona karena merupakan bahan baku utama pembuatan baterai lithium untuk berbagai kebutuhan, termasuk untuk mobil listrik. .
Uang koin Rp 1.000 terbuat dari nikel. Nikel kini menjadi primadona karena merupakan bahan baku utama pembuatan baterai lithium untuk berbagai kebutuhan, termasuk untuk mobil listrik. .
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM -Harga saham Piedmont Lithium melonjak hingga 17 persen. Hal ini dipicu informasi bahwa produsen mobil listrik Tesla telah menggandakan produksinya.

Tesla menaikkan produksi mobil listrik di Gigafactory Shanghai, China, menjadi 23.000 mobil yang diproduksi di bulan Oktober.

Saham start-up Piedmont Lithium ( NASDAQ: PLL ) melonjak lebih dari 17% pada awal perdagangan Kamis (12/11/2020), kemudian kembali ke kenaikan 7,5% yang jauh lebih sederhana pada 12:55 EST.

Menurut analisis yang dikutip dari fool.com, Jumat (13/11/2020), sulit untuk mengatakan dengan pasti apa yang memicu pergerakan harga saham penambang lithium.

BACA JUGA:

Di satu sisi, kemarin Piedmont mengumumkan bahwa mereka telah memulai “uji coba” pada proyek percontohan konsentrator spodumene.

Piedmont bertujuan mengubah 50 ton mineralisasi pegmatit menjadi konsentrat spodumene yang mengandung setidaknya 6% lithium oksida yang berguna untuk produksi baterai isi ulang.

Sampel ini kemudian dapat diberikan kepada pelanggan Pidemont Tesla ( NASDAQ: TSLA ) untuk pengujian lebih lanjut, sebagai persiapan untuk perjanjian terakhir untuk mulai membeli lebih dari 50.000 ton konsentrat spodumene setiap tahun dari Piedmont mulai setelah Juli 2022.

Sebagai alternatif (atau saling melengkapi), saham Piedmont mungkin bereaksi terhadap berita tentang Tesla itu sendiri, seperti dilaporkan oleh Electrek, yang menyatakan bahwa Tesla telah menggandakan produksinya di Gigafactory Shanghai menjadi 23.000 mobil yang diproduksi di bulan Oktober.

Di satu sisi, Piedmont membuat kemajuan menuju targetnya untuk siap memasok kebutuhan lithium untuk Tesla ketika perjanjian pasokan perusahaan mulai berlaku beberapa tahun sejak sekarang.

Di sisi lain, tingkat produksi Tesla sedang meningkat, sehingga akan membutuhkan lebih banyak lithium dari Piedmont untuk mendukung produksinya yang terus berkembang.

Sebagai informasi tambahan, bulan Oktober 2020 lalu, pemerintah Indonesia dan Tesla Inc juga telah membahas investasi nikel. Ini adalah bahan baku baterai lithium untuk mobil listrik

Indonesia termasuk penghasil nikel terbesar di dunia. Potensi cadangan nikel di Indonesia mencapai 60 miliar ton.

Tetapi Indonesia telah menghentikan ekspor bijih nikel mentah untuk mendukung investasi industri dalam negeri.(*)

Nikel, Lithium, Baterai Lithium, Mobil Listrik, Tesla Inc, Harga Saham Piedmont Lithium, Saham Produsen Lithium Melonjak 

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.