Tanpa Pesta Kembang Api, Dunia Masuki Malam Tahun Baru 2021 di Bawah Bayangan Covid-19, Kecuali Negara Ini

Kacamata 2021 dijual di Times Square yang akan dibersihkan dari orang-orang untuk Malam Tahun Baru. Foto: Stephen Lovekin / REX / Shutterstock
Kacamata 2021 dijual di Times Square yang akan dibersihkan dari orang-orang untuk Malam Tahun Baru. Foto: Stephen Lovekin / REX / Shutterstock
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM – Miliaran manusia di seluruh dunia sedang bersiap untuk Malam Tahun Baru 2021 tanpa pesta kembang api di bawah bayangan Covid-19. Tetapi ada satu negara yang berjalan seperti biasa. Negara mana?

Warga Inggris didesak untuk tetap tinggal di rumah; Prancis menempatkan 100.000 polisi berpatroli; Angela Merkel di Jerman meminta maaf untuk tahun yang paling sulit; Times Square ditutup untuk umum.

Penguncian, pembatasan sosial, dan jam malam diberlakukan di banyak negara dalam upaya untuk membendung penyebaran Covid-19 sebelum kampanye vaksinasi mulai berlaku.

Malam Tahun Baru 2021 menandai satu tahun sejak Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pertama kali menyebutkan pneumonia misterius muncul di China yang kemudian diidentifikasi sebagai Covid-19, yang berlanjut pada tahun 2020 dan telah menewaskan lebih dari 1,79 juta orang dan menghancurkan ekonomi global dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

BACA JUGA:

Namun, upaya internasional membantu mengembangkan vaksin dalam waktu singkat, termasuk munculnya vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna, kandidat yang dikembangkan oleh Oxford dan perusahaan obat AstraZeneca meraih persetujuan di dunia barat.

Di Inggris, yang melaporkan 981 kematian pada hari Rabu di tengah lonjakan terkait dengan varian baru Covid-19, orang-orang yang berencana merayakan Malam Tahun Baru 2021 telah diperingatkan untuk tidak menggelar pesta pergantian tahun 2020 ke 2021 karena “Covid menyukai kerumunan”.

Pada Rabu, ketika 50.023 kasus baru dicatat, pemerintah mengumumkan pembatasan yang lebih ketat.

Prof Stephen Powis, direktur medis nasional NHS Inggris, mengatakan tinggal di rumah dan melihat pada tahun 2021 “sesuai aturan” akan mengurangi infeksi dan mengurangi tekanan pada rumah sakit.

Dia mengatakan pada konferensi pers di Downing Street: “Kami tahu ini akhir tahun, ini adalah waktu di mana orang secara tradisional ingin merayakannya. Tapi sangat penting bahwa tahun ini, semua orang terus mengikuti panduan dengan tinggal di rumah dan tidak berbaur. ”

Powis menambahkan: “Kita semua dapat berperan dalam memerangi virus yang mengerikan ini: tinggal di rumah, menandai tahun baru dengan yang terdekat dan tersayang dalam aturan.

“Tindakan ini akan mengurangi infeksi, mengurangi tekanan pada rumah sakit, dan dengan cara itulah setiap orang dapat membantu menyelamatkan nyawa. Covid menyukai keramaian, jadi tolong tinggalkan pesta untuk tahun nanti. ”

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, juga mendesak orang-orang untuk mengikuti aturan dan “melihat tahun baru dengan aman di rumah”.

Prancis telah mengumumkan akan mengerahkan 100.000 polisi dan polisi untuk mengawasi pesta, pertemuan, dan pembakaran kendaraan tradisional pada 31 Desember.

Menteri dalam negeri Gérald Darmanin mengatakan para petugas juga akan secara ketat memberlakukan jam malam nasional pukul 8 malam hingga 6 pagi sebagai bagian dari apa yang dia gambarkan sebagai “perjuangan melawan pertemuan publik yang tidak sah dan fenomena kekerasan perkotaan”.

Operasi polisi harus dipusatkan di pusat kota dan lingkungan “sensitif”. Jumlah polisi dan polisi sama dengan tahun lalu. Darmanin juga telah meminta kepala polisi setempat untuk memberlakukan larangan penjualan bahan bakar atau alkohol dalam kontainer.

Pidato Emosional Angela Merkel, Termasuk Menentang Teori Konspirasi 

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.