Hendak Plesiran Atau ke Luar Negeri, Anda Butuh Paspor Vaksin, Tetapi Bukan Hanya Itu…

Bukti vaksin yang diterima Ketua DPR AS Nancy Pelosi. (Foto: qz.com)
Bukti vaksin yang diterima Ketua DPR AS Nancy Pelosi. (Foto: qz.com)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

Paspor vaksin mungkin akan menjadi persyaratan utama bagi setiap orang ketika hendak keluar rumah. Anda harus menunjukkannya untuk bisa berbelanja, ke bioskop, atau ke area publik lainnya. Lalu, ini akan menjadi paspor digital… 

SURYAKEPRI.COM – Virus corona baru penyebab Covid-19 itu telah mengubah industri pariwisata. Seseorang harus memiliki dua paspor ketika pergi ke luar negeri.

Bahkan sekadar berwisata di dalam negeri, seseorang harus menunjukkan paspor vaksin.

Kira-kira akan seperti itulah masa depan industri pariwisata setelah pandemi Covid-19, yang mulai merebak sejak akhir tahun 2019 silam.

Memang, pandemi Covid-19 sudah mengubah industri pariwisata. Situasi ini terutama sangat memukul bagi negara-negara atau wilayah-wilayah yang mengandalkan sektor pariwisata sebagai penggerak utama perekonomian mereka.

Dikutip dari South China Morning Post, Senin (4/1/2021), ahli pariwisata menjelaskan bahwa ketika perjalanan internasional kembali dibuka luas, kemungkinan wisatawan harus menggunakan paspor kedua – paspor yang diakui secara global yang menunjukkan bahwa mereka telah menerima vaksinasi.

Dijelaskan bahwa meski telah dilengkapi dokumentasi baru, pergerakan bebas orang-orang yang terjadi pada masa pra-pandemi kemungkinan tidak akan kembali tahun ini (2021), dengan sebagian besar pelancong terbatas pada gelembung perjalanan atau jalur bisnis.

BACA JUGA:

Dan, dengan penerbangan yang lebih sedikit serta lebih banyak vaksin dan tes, naik pesawat cenderung menjadi jauh lebih mahal – dan juga jauh lebih jarang.

Itu adalah prediksi dari ahli pariwisata yang berbicara di This Week in Asia – dengan poin tambahan bahwa seperti tahun lalu, para pelancong lebih cenderung untuk tetap bertamasya di negara mereka sendiri daripada pergi ke luar negeri.

Hotelier Ho Kwon Ping – ketua eksekutif Banyan Tree Holdings, yang menjalankan hotel di Asia, Amerika, Afrika, dan Timur Tengah – mengatakan dalam konferensi baru-baru ini bahwa perjalanan akan menjadi lebih terarah, dengan orang-orang berpikir dua kali  sebelum membeli tiket penerbangan, baik untuk berlibur maupun tujuan bisnis.

Sementara itu, Abhineet Kaul, direktur senior sektor publik dan pemerintahan di Frost & Sullivan, mengatakan “setidaknya 2024 sebelum pariwisata kembali ke level 2018 dan 2019”.

Tetapi bukan hanya itu… Ini akan lebih dari sekadar syarat untuk keluar negeri atau pergi plesiran. Ini akan menyangkut hampir semua urusan Anda di luar rumah.

Paspor Vaksin Jadi “SIM” Keluar Rumah 

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.