Lima Hal yang Perlu Diperbaiki Thomas Tuchel di Chelsea Jika Ditunjuk Gantikan Frank Lampard

Penulis: Eddy Mesakh

Thomas Tuchel
Thomas Tuchel
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM –  Nama mantan pelatih Paris Saint-Germain Thomas Tuchel disebut-sebut sebagai favorit pengganti Frank Lampard yang dipecat Chelsea pada Senin (25/1/2021).

Tetapi Thomas Tuchel, menurut Four Four Two, harus mendaki gunung terjal bersama The Blues dan ada banyak masalah yang perlu ditangani pria Jerman itu.

Jarang ada manajer yang menang 3-1 dan dipecat – tapi kemudian, ini Chelsea. Maurizio Sarri mengalahkan Arsenal 4-1 di final Liga Europa sebelum berangkat ke Juventus; Antonio Conte memenangkan final Piala FA sebelum diberikan kesempatan.

Frank Lampard tidak pernah terhindar dari sentimen yang dia harap akan membuatnya tetap di kursi panas sedikit lebih lama.

BACA JUGA: 

Dalam perjalanannya, Thomas Tuchel, yang baru saja menyelesaikan tugasnya di Paris Saint-Germain di mana ia meraih gelar liga, mencapai final Liga Champions dan – jika rumor bisa dipercaya – berselisih lagi dengan bosnya, setelah melakukan hal yang sama di Borussia Dortmund.

Ini bisa jadi agak menarik – dan tidak hanya untuk drama di balik layar. Chelsea memiliki pemain bagus di seluruh lapangan, namun mereka gagal menembak. Ini adalah jenis panggung yang Tuchel tuju di Paris: dan untuk manajer yang fleksibel secara taktik dan cerdik, mungkin ada sejumlah solusi menarik yang dia hasilkan.

Tapi pertama-tama, dia punya beberapa teka-teki untuk dipecahkan …

1. Suruh Timo Werner menembak

Penalti Timo Werner diselamatkan melawan Luton Town pada akhir pekan di Piala FA. Pemain Jerman itu berbalik, meraih kerah kemejanya, dan hampir merobeknya karena frustrasi.

Werner telah menjadi sosok yang frustasi di London Barat. Meskipun mencetak gol aneh di sana-sini, dia dapat menemukan konsistensi apa pun baik dari sayap kiri atau di depan.

Sama halnya, Werner tidak beruntung. Tidak ada yang lebih banyak mencetak gol musim ini di liga dan mengingat keadaan fluks yang dialami seluruh tim Chelsea, akan sulit bagi siapa pun untuk tampil mengesankan secara teratur.

Werner akan berharap Thomas Tuchel dapat mengeluarkan yang terbaik dari dirinya.

2. Temukan tempat untuk Kai Havertz

Sepertinya Kai Havertz adalah korban dari keserbagunaannya sendiri; kemampuannya untuk mengubah hampir semua peran dari lini tengah ke depan membuatnya tidak mendapat posisi tetap di bawah Frank Lampard.

Pemain yang menjadi rekor kontrak termahal Chelsea itu adalah penderitaan Jerman lainnya saat ini. Mengingat berapa banyak yang telah klub investasikan padanya, mendapatkan hasil yang baik dari Havertz adalah kunci tugas awal Tuchel. Hal pertama adalah menemukan tempat yang konsisten baginya.

Havertz sosok atletis, kuat secara fisik dan memiliki kecerdasan ketika berlari memasuki kotak penalti pada saat yang tepat. Dia mampu memberikan hasil yang luar biasa tetapi bukan tipe pesepakbola yang estetis. Tuchel perlu menemukan gaya yang mengakomodasi bakat seperti itu dan mendapatkan yang terbaik darinya.

Jika tidak, fans Chelsea dapat menggunakannya sebagai penangkal petir untuk performa buruk tim. Havertz, bisa dibilang, adalah salah satu penyebab dipecatnya Frank Lampard tetapi di sisi lain dia beruntung tanpa terlalu banyak mendapatkan kritik.

3. Tampil dengan lini tengah yang stabil

Jorginho, Kante, Kovacic, Mount, Havertz, Gilmour. Apakah Anda memilih tiga di lini tengah? Sebuah poros ganda? Maurizio Sarri memilih memperkuat penjaga gawangnya yang tidak populer; Lampard sepertinya ingin memulai dari lini serangannya, kemudian baru lini tengahnya.

Ketika Thomas Tuchel pertama kali masuk ke PSG, dia memiliki masalah serupa, dengan hanya Marco Verratti sebagai pilihan pasti di tengah. Dia menggunakan Angel Di Maria dan Julian Draxler sebagai gelandang canggih, membawa Idrissa Gueye dan Ander Herrera untuk menstabilkan dan menemukan solusi untuk masalah yang dia hadapi.

Tuchel perlu memutuskan siapa yang cocok dengan peran No.6, No.8 dan No.10. Stabilitas diperlukan untuk maju: Chelsea setidaknya memiliki manajer dengan rekam jejak pemain bergilir dalam peran yang sesuai untuk mereka.

4. Pilih striker pilihan pertama

Olivier Giroud, Tammy Abraham, dan Timo Werner semuanya bersaing untuk mendapatkan tempat posisi starter di Chelsea musim ini, dengan rumor yang menghubungkan Erling Haaland ke Stamford Bridge di musim panas.

Sepertinya tidak ada yang benar-benar naik ke posisi No. 9 sejak kepergian Diego Costa. Semua striker saat ini memiliki potensi untuk Tuchel, tetapi memutuskan pilihan pertama siapa yang melengkapi para pemain di sekitar mereka bisa menjadi kunci.

Giroud adalah tipe target man yang bisa ditopang Werner, sementara permainan Abraham secara keseluruhan lebih kuat. Werner telah berjuang sebagai striker tunggal untuk klub dan negara, sementara Kai Havertz bahkan bermain di depan untuk Bayer Leverkusen, menawarkan ancaman udara serta gerakan menarik di dalam dan sekitar area tersebut.

Setiap pilihan pasti memiliki keuntungannya sendiri. Terserah Tuchel untuk memutuskan – sampai, mungkin, tawaran dibuat untuk Erling Haaland.

5. Lanjutkan dengan proyek pemuda

“Saya tidak pernah ingin kami menjadi ‘klub akademi’, karena cerita-cerita itu hebat selama lima menit dan debut yang Anda bagikan benar-benar bagus,” kata Frank Lampard di musim panas.  “Tapi kemudian bergerak sangat cepat ke mana orang bertanya ‘bisakah kamu memenangkan pertandingan sekarang?’”

Suka atau tidak suka, Chelsea punya akademi yang fenomenal. Mason Mount bisa dibilang menjadi pemain terbaik The Blues musim ini.

Callum Hudson-Odoi adalah kelas dunia. Reece James telah menyingkirkan bek kanan yang selalu hadir Cesar Azpilicueta. Ada permata asli dari klub yang masuk: Tuchel sebaiknya memanfaatkannya.

Tuchel telah bekerja dengan talenta muda hebat sebelumnya di Dortmund, belum lagi orang-orang seperti Kylian Mbappe di PSG. Mengembangkan beberapa bakat ini untuk dijual bisa mendanai penandatanganan besar Chelsea berikutnya.

Bagaimanapun, bahkan jika para pemain ini bukan pilihan jangka panjang di Bridge, konsensusnya adalah bahwa hierarki Chelsea ingin menjadi mandiri tanpa terus-menerus ditopang oleh finansial dari Roman Abramovich.(*)

Thomas Tuchel, Frank Lampard, Manajer Chelsea, Chelsea Pecat Lampard, Berita Chelsea, Frank Lampard, Chelsea, Surya Kepri, Liga Inggris 2020/21, Roman Abramovich, PSG, Tugas Thomas Tuchel

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.