Penyelidik WHO Temukan Wabah Awal Covid-19 di Wuhan Jauh Lebih Luas dan Sudah Ada 13 Strain

Penulis: Eddy Mesakh

Peter Ben Embarek dari tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memegang grafik yang menunjukkan jalur penularan virus selama konferensi pers di akhir misi WHO di Wuhan pada 9 Februari 2021. (Foto AP / Ng Han Guan via CNA)
Peter Ben Embarek dari tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memegang grafik yang menunjukkan jalur penularan virus selama konferensi pers di akhir misi WHO di Wuhan pada 9 Februari 2021. (Foto AP / Ng Han Guan via CNA)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM – Para penyelidik dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menyelidiki asal-usul virus corona di China telah menemukan tanda-tanda wabah Covid-19 pada Desember 2019 jauh lebih luas di Wuhan daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Dikutip dari CNN.com, Senin (15/2/2021), para penyelidik WHO menyatakan segera mencari akses ke ratusan ribu sampel darah dari kota yang sejauh ini belum diizinkan oleh Pemerintah China untuk mereka periksa.

Penyelidik utama untuk misi WHO, Peter Ben Embarek, mengatakan kepada CNN dalam wawancara bahwa misi tersebut telah menemukan beberapa tanda penyebaran 2019 yang lebih luas, termasuk menetapkan untuk pertama kalinya ada lebih dari selusin strain virus di Wuhan sudah pada bulan Desember 2019.

Tim juga memiliki kesempatan untuk berbicara dengan pasien pertama yang menurut pejabat China telah terinfeksi, seorang pekerja kantoran berusia 40-an, tanpa catatan riwayat perjalanan, dilaporkan terinfeksi pada 8 Desember 2019.

BACA JUGA: 

Kemunculan lambat dari data yang lebih rinci yang dikumpulkan tentang perjalanan WHO yang telah lama ditunggu-tunggu ke China dapat menambah kekhawatiran yang disuarakan oleh para ilmuwan lain yang mempelajari asal-usul penyakit yang mungkin telah menyebar di China jauh sebelum kemunculan resmi pertamanya pada pertengahan Desember 2019.

Ben Embarek, yang baru saja kembali ke Swiss dari Wuhan, mengatakan kepada CNN: “Virus itu beredar luas di Wuhan pada bulan Desember, yang merupakan temuan baru.”

Spesialis keamanan pangan WHO menambahkan tim telah diberikan oleh para ilmuwan China dengan 174 kasus virus korona di dan sekitar Wuhan pada Desember 2019.

Seratus dari 100 kasus tersebut telah dikonfirmasi oleh tes laboratorium, katanya, dan 74 lainnya melalui diagnosis gejala klinis pasien.

Ben Embarek mengatakan ada kemungkinan jumlah yang lebih besar ini – kemungkinan kasus parah yang telah diperhatikan oleh dokter China sejak awal – yang berarti penyakit itu bisa menyerang sekitar 1.000 lebih orang di Wuhan pada Desember tahun itu.

“Kami belum melakukan pemodelan apa pun sejak itu,” katanya.

“Tapi kami tahu … dalam angka kasarnya … dari populasi yang terinfeksi, sekitar 15% berakhir menjadi kasus yang parah, dan sebagian besar adalah kasus ringan.”

Ben Embarek mengatakan misi – yang terdiri dari 17 ilmuwan WHO dan 17 China – telah memperluas jenis materi genetik virus yang mereka periksa dari kasus awal virus corona pada awal Desember 2019.

Ini memungkinkan mereka untuk melihat sampel genetik parsial, bukan hanya sampel lengkap, katanya. Hasilnya, mereka dapat mengumpulkan untuk pertama kalinya 13 urutan genetik berbeda dari virus SARS-COV-2 sejak Desember 2019.

Urutan tersebut, jika diperiksa dengan data pasien yang lebih luas di China sepanjang 2019, dapat memberikan petunjuk berharga tentang geografi. dan waktu wabah sebelum Desember.

Ben Embarek mengatakan: “Beberapa dari mereka berasal dari pasar [Hainan]… Beberapa dari mereka tidak terkait dengan pasar,” yang termasuk pasar makanan laut Huanan di Wuhan, yang diduga berperan dalam penyebaran pertama virus.

“Ini adalah sesuatu yang kami temukan sebagai bagian dari misi kami … bagian dari interaksi yang kami lakukan bersama.”

Varian Timbulkan Pertanyaan Lebih Besar

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.