Arkeolog Temukan Gulungan Alkitab Buku Nahum dan Zakaria di Gua Horor Laut Mati

 Dr. Joe Uziel, kepala unit Gulungan Laut Mati menegaskan, "Ini bukan tentang teks agama. Ini tentang warisan budaya.”

Potongan-potongan dari gulungan Kitab Dua Belas Nabi Kecil ditemukan dalam ekspedisi Gurun Yudea sebelum konservasi mereka. (Shai Halevi, IAA via ToI) 
Potongan-potongan dari gulungan Kitab Dua Belas Nabi Kecil ditemukan dalam ekspedisi Gurun Yudea sebelum konservasi mereka. (Shai Halevi, IAA via ToI) 
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM – Para Arkeolog menemukan fragmen buku Nahum dan Zakaria di antara artefak menakjubkan yang ditemukan di Cave of Horrors atau Gua Horor Laut Mati.

Dikutip dari Times of Israel, Kamis (18/3/2021), Dr. Joe Uziel, kepala unit Gulungan Laut Mati menegaskan, “Ini bukan tentang teks agama. Ini tentang warisan budaya.”

Bagian dari buku Nahum dan Zakharia, keranjang anyaman tertua di dunia, anak mumi berusia 6.000 tahun, koin Bar Kochba Revolt di antara temuan menakjubkan dari operasi penyelamatan Gurun Yudea yang menantang.

Dalam penemuan yang sangat langka, lusinan fragmen gulungan kitab suci berusia 2.000 tahun telah digali dari gua-gua Gurun Yudea.

Sebagian besar fragmen gulungan yang baru ditemukan – penemuan pertama dalam 60 tahun – adalah terjemahan Yunani dari kitab Zakharia dan Nahum dari Kitab Dua Belas Nabi Kecil, dan ditulis dengan dua tangan juru tulis. Hanya nama Tuhan yang tertulis dalam teks bahasa Ibrani.

BACA JUGA:

Fragmen dari para Nabi telah diidentifikasi berasal dari gulungan yang lebih besar yang ditemukan pada tahun 1950-an, di “Gua Horor” yang sama di Nahal Hever, yang berada sekitar 80 meter di bawah puncak tebing.

Menurut siaran pers Otoritas Kepurbakalaan Israel, gua itu “diapit oleh ngarai dan hanya dapat dicapai dengan melakukan rappelling menuruni tebing terjal.”

Bersama dengan fragmen gulungan alkitab “baru” dari Buku Nabi Kecil, tim menggali keranjang anyaman besar berusia 10.500 tahun yang terawetkan dengan sempurna – keranjang lengkap tertua di dunia – dan kerangka mumi seorang anak berusia 6.000 tahun, terbungkus dalam selimutnya untuk tidurnya yang terakhir.

Sejak 2017, Israel Antiquities Authority (IAA) atau Otoritas Barang Antik Israel telah mempelopori operasi penyelamatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyelamatkan artefak kuno dari gua-gua di seluruh Gurun Yudea melawan penjarahan yang merajalela yang telah terjadi di daerah tersebut sejak penemuan Gulungan Laut Mati yang banyak digembar-gemborkan – dan menguntungkan – oleh beberapa penggembala Badui, 70 tahun silam.

Pada Selasa pagi, sampel dari penemuan-penemuan yang memesona diungkap kepada publik untuk pertama kalinya

“Tim gurun menunjukkan keberanian, dedikasi, dan pengabdian yang luar biasa pada tujuan, turun ke gua-gua yang terletak di antara langit dan bumi, menggali dan memilah-milahnya, bertahan dari debu tebal dan mencekik, dan kembali dengan hadiah yang sangat berharga bagi umat manusia,” kata Israel Hasson, Direktur IAA , yang memimpin operasi penyelamatan luas dalam siaran pers IAA.

“Fragmen gulungan yang baru ditemukan adalah peringatan bagi negara. Sumber daya harus dialokasikan untuk penyelesaian operasi yang penting secara historis ini. Kita harus memastikan bahwa kita memulihkan semua data yang belum ditemukan di dalam gua sebelum para perampok melakukannya. Beberapa hal sangat tak ternilai,” kata Hasson.

Dalam upaya optimistis untuk selangkah lebih maju dari para penjarah, proyek nasional antar departemen diluncurkan pada tahun 2017 untuk mensurvei gua-gua Gurun Yudea.

Beberapa gua yang menjanjikan kemudian digali di beberapa lokasi yang ditandai dengan warna-warni, termasuk Gua Horor – di mana lebih dari 40 kerangka sejauh ini telah ditemukan – dan Gua Tengkorak.

Sekitar 20 gua yang lebih menjanjikan dapat digali pada tahap operasi berikutnya, asalkan anggaran dialokasikan.

Operasi tersebut dilakukan oleh IAA, bekerja sama dengan para Staf Departemen Arkeologi Administrasi Sipil di Yudea dan Samaria, dan didanai oleh Kementerian Urusan dan Warisan Yerusalem.

Sekitar setengah dari Gurun Yudea, termasuk sumber asli dari sebagian besar Gulungan Laut Mati di Qumran, terletak di Tepi Barat di luar Garis Hijau.

“Selama bertahun-tahun kami mengejar para penjarah barang antik. Kami akhirnya memutuskan untuk mencegah pencuri dan mencoba mencapai artefak sebelum mereka disingkirkan dari tanah dan gua,” kata Amir Ganor, kepala Unit Pencegahan Pencurian IAA.

Sejauh ini, sekitar 80 kilometer dan 500 gua telah disurvei secara sistematis oleh tiga tim yang dipimpin oleh arkeolog IAA Oriah Amichai, Hagay Hamer dan Haim Cohen.

Ganor memperkirakan sekitar 25 persen Gurun Yudea belum disurvei.

Menggunakan drone dan peralatan rappelling dan mendaki gunung berteknologi tinggi, arkeolog dan tim sukarelawan dari akademi pra-militer telah mengakses banyak gua yang sampai sekarang “tidak terjangkau” – beberapa di antaranya belum pernah dimasuki oleh manusia selama hampir dua ribu tahun.

Gulungan Alkitab adalah salah satu yang menarik dari artefak yang baru digali, tetapi bukan satu-satunya penemuan yang luar biasa.

Gulungan Alkitab ‘Baru’

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.