FOTO Taliban Kuasai Istana Kepresidenan Afghanistan, Pemimpin Tertinggi Haibatullah Akhundzada Dalam Perjalanan Menuju Kabul

Para komandan Taliban di Istana Kepresidenan Afghanistan setelah Presiden Ashraf Ghani meninggalkan negara itu. (Foto eksklusif Al Jazeera)
Para komandan Taliban di Istana Kepresidenan Afghanistan setelah Presiden Ashraf Ghani meninggalkan negara itu. (Foto eksklusif Al Jazeera)

KABUL, SURYAKEPRI.COM – Para pejuang Taliban telah memasuki istana kepresidenan Afghanistan beberapa jam setelah Presiden Ashraf Ghani meninggalkan negara itu.

Para pemimpin kelompok itu, dikelilingi oleh puluhan milisi bersenjata, berbicara kepada media dari kursi kekuasaan negara itu.

Setelah Ghani melarikan diri dari negara itu, kepemimpinan tertinggi Taliban sedang dalam perjalanan menuju Kabul untuk mengambil alih pemerintahan Afghanistan.

Seorang pejabat Taliban mengumumkan dari istana presiden bahwa negara itu sekarang akan disebut Imarah Islam Afghanistan.

Siapa Pemimpin Tertinggi Taliban?

BACA JUGA:

Dialah Haibatullah Akhundzada. Dia adalah kepala pasukan Taliban saat ini. Seorang tokoh agama yang disebut rendah hati yang bekerja di bawah pemimpin Taliban sebelumnya.

Saat ini Haibatullah Akhundzada menjabat sebagai tokoh spiritual Taliban setelah ditunjuk sebagai pemimpin tertinggi pada tahun 2016.

Penunjukan itu dilakukan setelah serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat menewaskan Mullah Mansour Akhtar, yang saat itu menjabat sebagai pemimpin Taliban.

Pemimpin Taliban Mullah Haibatullah Akhundzada terlihat dalam sebuah foto tak bertanggal, diposting di feed twitter Taliban pada 25 Mei 2016. (Foto: Reuters)
Pemimpin Taliban Mullah Haibatullah Akhundzada terlihat dalam sebuah foto tak bertanggal, diposting di feed twitter Taliban pada 25 Mei 2016. (Foto: Reuters)

Menurut laporan, Akhundzada menunjukkan kehebatannya ketika ia berhasil mendapatkan janji kesetiaan dari pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahiri.

Ayman al-Zawahiri memanggilnya “emir orang beriman”, memvalidasi kredensial jihadnya dengan sekutu lama kelompok itu.

Menurut surat kabar Dawn yang berbasis di Pakistan, Akhundzada ditugasi dengan tantangan besar untuk menyatukan faksi-faksi Taliban yang persatuannya sempat retak karena perebutan kekuasaan besar di dalam kelompok itu dan meningkatnya bentrokan dengan pemerintah Afghanistan.

Kepala Politik: Abdul Ghani Baradar

Baru dibebaskan tiga tahun lalu dari penjara Pakistan atas permintaan AS, Abdul Ghani Baradar adalah salah satu pendiri Taliban Mullah Omar, ulama bermata satu dan mantan kepala kelompok itu. Kelahiran Taliban berkisar pada invasi Soviet ke Afghanistan pada 1979.

Baradar sekarang adalah kepala politik Taliban. Dia dikenal karena mendekati Ghani pada tahun 2001 dengan kesepakatan potensial setelah keruntuhan Taliban.

Dia ditangkap oleh Pakistan pada 2010 sebelum dibebaskan dan diangkat sebagai kepala kantor politik Taliban dan merupakan pemain kunci dalam negosiasi dengan AS.

Menurut The Guardian, kembalinya Baradar ke kekuasaan mewujudkan ketidakmampuan Afghanistan untuk melepaskan diri dari belenggu berdarah masa lalunya.