ANALISIS: Bukan Mustahil Taliban Akan Berhadapan dengan Gerilyawan Islam Lainnya

Rezim Taliban mungkin akan menghadapi musuh seperti pendukung ISIS, yang melihat penguasa baru sebagai aksi jual beli. 

Zabihullah Mujahid, juru bicara Taliban, mengadakan konferensi pers. (Foto: Marcus Yam/Los Angeles Times/Rex/Shutterstock via Guardian)
Zabihullah Mujahid, juru bicara Taliban, mengadakan konferensi pers. (Foto: Marcus Yam/Los Angeles Times/Rex/Shutterstock via Guardian)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM – Saat ini Taliban telah berkuasa di Afghanistan, tetapi mungkin suatu ketika menemukan diri mereka memerangi gerilyawan Islam. Mereka bisa saja akan berhadapan dengan kelompok lain seperti ISIL/ISIS.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan AS akan mempertahankan kemampuan kontra-terorisme “di cakrawala” untuk menetralisir ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok-kelompok ekstremis Islam di Afghanistan.

Tanpa pasukan di lapangan, tidak ada operasi pengumpulan intelijen di negara ini dan tidak ada sekutu dengan perbatasan bersama, upaya jangka panjang semacam ini untuk menghentikan plot yang menargetkan Barat tidak akan mudah – dan menjadi jauh lebih sulit dengan jangkauan serangan. organisasi yang berbasis di wilayah yang sekarang secara nominal di bawah kendali Taliban.

Apa yang lebih dibutuhkan oleh kelompok ekstremis kekerasan lebih dari apa pun adalah lokasi yang aman di mana ia dapat merencanakan, mengatur, merekrut, menyusun strategi, dan mengumpulkan sumber daya.

Tanpa ini, hanya sedikit pemberontak dan teroris yang bertahan, apalagi berhasil.

BACA JUGA:

Pakistan memberikan ini kepada Taliban, sangat membantu kampanye 20 tahun mereka yang berakhir dengan kemenangan minggu ini.

Al-Qaida memilikinya dari tahun 1996-2001 – dan prospek kehilangan tempat berlindung yang ditawarkan Afghanistan yang menyebabkan banyak pemimpin paling seniornya menentang rencana Osama bin Laden untuk meluncurkan serangan 9/11 di AS.

Al-Qaida terpaksa melarikan diri dari Afghanistan setelah perang tahun 2001, tetapi perlahan-lahan kembali.

Mereka tidak memiliki infrastruktur yang luas seperti 20 tahun yang lalu ketika menjalankan selusin kamp pelatihan.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.