Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia Mengaku Kebingungan Salurkan Obat COVID-19

Editor : Sudianto Pane

Ilustrasi obat COVID-19. Sumber : Health Europa
Ilustrasi obat COVID-19. Sumber : Health Europa
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM – Gabungan Perusahaan (GP) Farmasi Indonesia mengaku tengah kebingungan untuk menyalurkan obat-obatan COVID-19. Sebab, saat ini jumlah yang telah diproduksi sangat melimpah.

Ketua Umum GP Farmasi Tirto Kusnadi mengatakan, jumlah ini seiring dengan tingginya produksi obat-obatan yang terkait COVID-19 saat peningkatan penyebaran terjadi pada Juli-Agustus 2021.

Saat itu, dia mengatakan, beberapa industri yang memproduksi obat-obatan di dalam negeri bahkan sampai ada yang berproduksi 24 jam untuk memenuhi kebutuhan permintaan obat COVID-19 akibat varian delta.

“Tapi sekarang kita obat COVID banyak sekali tersedia dan sekarang para produsennya mulai bingung mau dikemanakan obat ini kalau COVID benar-benar terkendali,” katanya di Kadin Indonesia, Rabu, 24 November 2021.

.Baca : Obat Covid-19 Molnupiravir, Kemenkes Belum Pastikan Diberikan Gratis

.Baca : Namanya PAXLOVID: Pfizer Temukan Obat Covid-19, Hampir 90 Persen Manjur

Akan tetapi, dia menekankan, ini bukan berarti 160 industri farmasi mengharapkan Pandemi COVID-19 kembali merebak sangat pesat di tanah air. Melainkan untuk membuktikan bahwa Indonesia tidak kekurangan obat. Jika Kedaluwarsa Harus Dimusnahkan

Dia melanjutkan, jika obat sudah kedaluwarsa maka mau tidak mau harus dimusnahkan. “Tapi kalau sudah tidak bisa dipakai ya terpaksa harus dimusnahkan kalau memang mendekati expired.

Kita tidak mau terjadi kasus yang baru tapi kita tetap mengatakan obat tidak usah dikhawatirkan,” paparnya. Tirto menekankan, pada dasarnya seluruh anggota GP Farmasi memiliki idle capacity produksinya sekitar 40-50 persen.

Sehingga mampu memenuhi kebutuhan obat menjadi dua kali lipat. “Tapi permintaan ini tentunya tidak bisa mendadak, mungkin seperti kemarin kita lihat pasokan obat pernah menjadi khawatir karena tidak ada, Bapak Presiden sampai cek ke Bogor, ribut karena itu mendadaknya,” ucap dia.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.