AS Setuju Jual Sistem Rp1,43 T Tingkatkan Pertahanan Rudal Taiwan

Editor : Sudianto Pane

Foto ilustrasi. Rudal Korea Utara. (via REUTERS/KCNA)
Foto ilustrasi. Rudal Korea Utara. (via REUTERS/KCNA)

SURYAKEPRI.COM –  Amerika Serikat setuju menjual sistem militer senilai US$100 juta (Rp1,438 triliun) ke Taiwan, Senin (7/2). Penjualan ini dilakukan untuk meningkatkan sistem pertahanan rudal Taiwan.

China pun dongkol setelah AS menjual sistem peningkatan rudal senilai Rp1,438 triliun tersebut.

Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan AS (DSCA) menuturkan, Sistem Pertahanan Udara Patriot ini dapat membantu meningkatkan keamanan Taiwan dan menjaga stabilitas politik, militer, ekonomi, dan perkembangan kawasan itu.

.Baca : Korea Utara Luncurkan Rudal Balistik, Korsel dan Jepang Geram

.Baca : Presiden AS Joe Biden Bersumpah Akan Tambah Pasokan Rudal Iron Dome untuk Israel

“Penjualan yang diusulkan ini sejalan dengan kepentingan nasional, ekonomi, dan keamanan AS, yakni dengan mendukung upaya penerima untuk memodernisasi kekuatan militer mereka dan mempertahankan kemampuan pertahanan yang kredibel,” demikian pernyataan DSCA, dikutip dari Reuters.

Kontraktor utama dari sistem ini adalah perusahaan Raytheon Technologies dan Lockheed Martin.

Kementerian Luar Negeri Taiwan menyambut baik kabar ini.

“Menghadapi ekspansi militer dan aksi provokatif China, negara kami akan menjaga keamanan nasional dengan pertahanan kokoh, dan terus menjaga kerja sama pertahanan antara Taiwan dan Amerika Serikat,” demikian pernyataan kementerian tersebut.

Sementara itu, Kementerian Pertahanan Taiwan mengungkapkan keputusan membeli sistem rudal Patriot yang lebih baru ini dibuat dalam pertemuan pejabat AS di 2019.