Sunday, June 16, 2024
HomeSportSepakbolaInter 1-1 Fiorentina: Pukulan Lain bagi Nerazzurri untuk Raih Scudetto Beruntun

Inter 1-1 Fiorentina: Pukulan Lain bagi Nerazzurri untuk Raih Scudetto Beruntun

spot_img

SURYAKEPRI.COM – Harapan Inter untuk meraih Scudetto kedua berturut-turut mendapat pukulan lagi saat mereka ditahan imbang 1-1 oleh Fiorentina di San Siro, Milan, Sabtu atau Minggu (20/3/2022) dinihari waktu Indonesia.

Juara bertahan Serie A kini hanya menang dua kali dari sembilan pertandingan liga terakhir mereka setelah performa buruk mereka berlanjut.

Saat ini Inter menempati posisi tiga klasemen dengan 60 poin dri 29 laga, terpaut 6 poin dari rival sekota AC Milan di puncak klasemen. AC Milan sudah memainkan 30 laga. Napoli di posisi kedua dengan 63 poin.

Pelatih Simone Inzaghi telah menyarankan Inter pantas mendapatkan lebih dari penampilan terakhir, tetapi ia mungkin berjuang untuk memperdebatkan kasusnya menyusul pertandingan di mana Fiorentina awalnya tidak memiliki keunggulan tetapi pantas memimpin mereka melalui Lucas Torreira.

BACA JUGA:

Meskipun Denzel Dumfries segera membalas dengan menyamakan kedudukan, namun tidak diikuti dengan kemenangan, yang berarti Inter hanya meraih empat poin dari empat pertandingan terakhir mereka di San Siro.

Nerazzurri tahu bahwa mereka membutuhkan hasil setelah kemenangan Napoli pada hari sebelumnya, namun mereka tertinggal sampai akhir babak pertama ketika Pietro Terracciano harus melepaskan tembakan tajam dari garisnya untuk memblokir Edin Dzeko.

Terracciano berterima kasih atas bendera offside melawan Lautaro Martinez setelah tembakan Dumfries yang dibelokkan memberi penyerang itu penyelesaian sederhana, dan gerakan tajam di awal babak kedua membuat Fiorentina unggul.

Gaetano Castrovilli melepaskan umpan ke kaki Nico Gonzalez, yang melewati Ivan Perisic dan memberikan umpan kepada Torreira untuk mencetak gol keduanya dalam beberapa pertandingan.

Inter tertinggal lebih dari lima menit sebelum Perisic melayangkan umpan silang ke tiang belakang, di mana Dumfries datang untuk memberi umpan.

Penalti yang diberikan untuk keuntungan Martinez dibatalkan setelah pemeriksaan VAR saat tuan rumah kembali frustrasi, dan Inter akhirnya membutuhkan Samir Handanovic untuk menghasilkan penyelamatan penting pada menit akhir dari Jonathan Ikone untuk mempertahankan satu poin.

Apa artinya? Inter lambat dalam serangan

Permainan menyerang Inter membawa mereka ke puncak musim ini, dengan 62 gol Serie A mereka masih memimpin liga.

Sayangnya, mereka hanya mencetak sembilan gol dalam tujuh pertandingan terakhir mereka – dan lima di antaranya terjadi dalam satu pertandingan melawan Salernitana.

Dengan penyerang mereka tidak lagi memberikan hasil, Nerazzurri tertinggal tiga poin dari pemuncak klasemen, masih dengan satu pertandingan tersisa atas Napoli di urutan kedua tetapi tanpa keunggulan yang sama atas pemimpin klasemen Milan, yang dapat unggul enam poin pada Sabtu nanti.

Sanchez dikirim terlambat

Alexis Sanchez kembali ke bangku cadangan meski menyelamatkan hasil imbang di Torino pada hari Minggu dengan gol penyeimbang pada waktu tambahan, dan dia harus menunggu hingga menit ke-74 untuk menggantikan Martinez.

Inter segera melihat proposisi yang lebih mengancam, bahkan jika satu-satunya keterlibatan Sanchez dalam sebuah tembakan adalah upaya pada menit ke-89 yang diblok dengan cemerlang oleh mantan pemain Inter Cristiano Biraghi.

Duncan mendominasi lini tengah

Torreira mendapat gol dan Castrovilli terlibat dalam membangun, tapi itu adalah anggota ketiga dari trio lini tengah Fiorentina yang menonjol.

Alfred Duncan adalah sosok yang kuat, membuat dua tekel dan memenangkan lima dari sembilan duelnya – nomor lawan Arturo Vidal tidak memenangkan satu pun dari enamnya – sambil menciptakan empat peluang gabungan yang tinggi.

Fakta Kunci Opta

– Inter seri lima kali dari sembilan pertandingan Serie A terakhir mereka (M2 K2), sebanyak dalam 27 pertandingan sebelumnya di kompetisi.

– Dumfries adalah salah satu dari empat bek yang mencetak setidaknya empat gol dan memberikan setidaknya empat assist di lima liga besar Eropa musim ini, bersama Reece James, Jonathan Clauss, dan Theo Hernandez.

– Hanya ada lima menit delapan detik antara gol pembuka Fiorentina dan gol penyeimbang Dumfries.

– Torreira telah mencetak empat gol Serie A musim ini, jumlah terbaik bersamanya dalam satu musim di lima liga besar Eropa (empat di 2017-18, bersama Sampdoria).

– Fiorentina kebobolan gol dalam 11 pertandingan tandang berturut-turut dalam satu musim Serie A untuk pertama kalinya sejak Mei 2010 (13 di bawah Cesare Prandelli).

Apa berikutnya?

Jeda internasional diikuti oleh salah satu pertandingan terbesar di musim Inter, ketika mereka mengunjungi Turin untuk menghadapi Juventus.

Upaya Fiorentina ke kompetisi Eropa, kini di urutan kedelapan, dilanjutkan di kandang sendiri melawan Empoli.(*)

Penulis: Eddy Mesakh | Sumber: Livescore

Inter Milan, Serie A, Italia, Fiorentina, Lautaro Martinez, Scudetto, Suryakepri.com, Sepakbola

 

BERITA TERKAIT
spot_img
spot_img
spot_img

POPULER