MUI: Salat Tarawih Berjemaah di Masjid Wajib Pakai Masker

Editor : Sudianto Pane

salat tarawih dengan physical distancing. ©2020 Liputan6.com/Angga Yuniar
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM – Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI), M Ziyad meminta kepada umat Islam tetap menggunakan masker ketika menjalankan salat tarawih berjemaah di masjid pada bulan Ramadan 1443 H bulan depan.

Hal itu ia sampaikan merespons langkah pemerintah yang memperbolehkan umat Islam untuk menjalankan salat Tarawih berjemaah di masjid saat Bulan Ramadan tahun ini.

“Pandemi belum selesai. Harus Tetap ikuti protokol kesehatan. Saf sudah bisa agak merapat tapi harus tetap pakai masker untuk menghindari diri dari yang OTG misalkan,” kata Ziyad kepada CNNIndonesia.com, Kamis (24/3).

.Baca : Wali Kota Batam Rudi: Sambut Ramadhan Tanpa Covid-19

.Baca : BOOSTER Jadi Syarat Mudik Libur Lebaran Tahun Ini

Meski sejumlah kegiatan peribadatan sudah diperbolehkan, Ziyad menegaskan bahwa pandemi virus corona belum berakhir. DIa turut meminta agar umat Islam yang merasa sedang sakit untuk tak beribadah ke masjid terlebih dulu.

“Lalu kaum muslimin yang mungkin merasa sakit panas atau batuk-batuk, Ya sudah di rumah saja. Karena virus corona ciri-cirinya seperti itu. Sehingga memberikan keleluasaan bagi saudara kita yang sehat bisa beribadah,” kata dia.

Ziyad menyambut baik langkah pemerintah yang memberikan keleluasaan bagi umat Islam kembali beribadah tarawih di masjid. Karenanya, Ramadan tahun ini seharusnya menjadi momentum penting bagi umat Islam untuk terus meningkatkan ibadahnya.

“Dengan memberikan ruang ini sebagai kegembiraan spiritual bagi kaum muslimin setelah 2 tahun pandemi yang fluktuatif mencemaskan itu kita menahan diri beribadah di rumah masing-masing,” kata Ziyad.

Terpisah, Ketua MUI Asrorun Niam Sholeh mengimbau kepada umat Islam untuk memakmurkan masjid dan meningkatkan amal ibadah saat Ramadan. Ia mengatakan umat Islam juga tetap menjaga kedisiplinan untuk mencegah potensi penularan virus corona.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.