Rusia Tuduh Ukraina Rekayasa Serangan Roket di Stasiun KA Kramatorsk

Editor : Sudianto Pane

Polisi Ukraina memeriksa puing roket, bertuliskan 'Untuk anak-anak kita' dalam bahasa Rusia, yang jatuh di area gedung utama stasiun Kramatorsk usai terjadi serangan (AFP/FADEL SENNA)
Polisi Ukraina memeriksa puing roket, bertuliskan 'Untuk anak-anak kita' dalam bahasa Rusia, yang jatuh di area gedung utama stasiun Kramatorsk usai terjadi serangan (AFP/FADEL SENNA)
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM – Kementerian Pertahanan Rusia menuduh Ukraina telah merekayasa serangan roket ke sebuah stasiun kereta api di Kramatorsk yang menewaskan sedikitnya 52 orang. Rusia menuding serangan mematikan itu sebenarnya dilakukan oleh Angkatan Bersenjata Ukraina sendiri.

“Tujuan serangan rezim Kiev terhadap stasiun kereta api di Kramatorsk adalah untuk mengganggu keluarnya penduduk secara massal dari kota tersebut demi menggunakan mereka sebagai ‘tameng manusia’ untuk mempertahankan posisi Angkatan Bersenjata Ukraina,” tuduh Kementerian Pertahanan Rusia dalam pernyataannya seperti dilansir AFP, Sabtu (9/4/2022).

Diklaim juga oleh Kementerian Pertahanan Ukraina bahwa serangan itu dilakukan pasukan Ukraina dari kota Dobropillya, yang berjarak 45 kilometer sebelah barat daya Kramatorsk.

.Baca : Foto Satelit Perkuat Bukti Pembantaian Warga Sipil Bucha oleh Pasukan Rusia

“Rudal-rudal taktis Tochka-U, yang serpihannya ditemukan di dekat stasiun kereta Kramatorsk, hanya digunakan oleh Angkatan Bersenjata Ukraina,” sebut Kementerian Pertahanan Rusia dalam tuduhannya.

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Rusia membantah tuduhan bahwa pasukannya telah melancarkan serangan terhadap stasiun di Ukraina tersebut. Rusia menyebut serangan itu sebagai ‘provokasi’ dari pihak Ukraina.

“Semua pernyataan perwakilan rezim nasionalis Kiev tentang ‘serangan roket’ yang diduga dilakukan oleh Rusia pada 8 April di stasiun kereta api di kota Kramatorsk adalah provokasi dan sama sekali tidak benar,” kata Kementerian Pertahanan Rusia dalam pernyataan pada Jumat (8/4) waktu setempat.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, pasukan Rusia tidak memiliki misi serangan di Kramatorsk yang direncanakan untuk 8 April.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.