Fakta Baru Terkait Kasus Kematian Brigadir J

Foto Pemakaman birgadir J
Foto Pemakaman birgadir J
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

SURYAKEPRI.COM – Komnas HAM tengah menyelidiki misteri kematian Brigadir J, ajudan Kadiv Propam nonaktif Irjen Pol Ferdy Sambo. Sejumlah keterangan tengah dikonfirmasi oleh Komnas HAM. Teranyar, Komisioner Komnas HAM, Choirul Anam mengatakan, ada fakta soal komunikasi Brigadir J dengan pacarnya sebelum terjadi penembakan di rumah Irjen Ferdy Sambo dengan Bharada E.

Hal ini merujuk dari keterangan sang pacar Brigadir J dengan hasil rekaman CCTV yang memang menyatakan Brigadir J masih hidup saat tiba di kawasan Duren Tiga, Jakarta Selatan.

“Begini kami proses kemarin yang siber sama digital forensik memang diperlihatkan dan diberikan 20 video, salah satunya memang video yang memperlihatkan Almarhum J masih hidup,” ucapnya.

Sehingga, soal komunikasi antara Vera (pacarnya) dan Brigadir J yang disebut pihak keluarga berlangsung pada pukul 16.43 WIB masih mungkin terjadi. Artinya, komunikasi itu terjadi sekitar 17 menit sebelum baku tembak, yang sebagaimana hasil keterangan Polisi terjadi pukul 17.00 WIB.

.Baca : Komnas HAM Beberkan Fakta Terbaru dari CCTV Terkait Penembakan Brigadir J

“Jadi teman-teman keluarga J lah yang mengatakan bahwa masih ada komunikasi 16.43 WIB, yaitu menandakan memang keluarga J almarhum masih hidup,” kata Anam.

Anam mengatakan, maka antara keterangan keluarga dengan video rekaman CCTV bukan hal baru. Pasalnya antara keterangan Komnas HAM dan pihak keluarga sejurus menandakan memang Brigadir J masih hidup saat pukul 16.43 WIB atau 17 menit sebelum baku tembak.

“Apakah Komnas punya informasi itu, kami punya informasi sejak awal, terkait 16 sekian itu, dan itu kami memastikan bahwa J sudah masih hidup,” kata dia.

Ancaman Pembunuhan
Bahkan, Anam mengatakan, jika kesaksian dari Vera soal komunikasi dengan Brigadir J itu telah didapatnya beberapa hari lalu ketika melangsungkan kunjungan ke Jambi. Termasuk ancaman dan curhatan yang diterima Brigadir J, dimana itu telah jadi serangkaian yang didalami.

“Saya mendapatkannya dari Jambi, waktu kami datang ke Jambi,” tuturnya.

Sebelumnya, Polisi juga telah memeriksa Vera. Pemeriksaan dilakukan di Mapolda Jambi pada Minggu (24/7).

Vera diperiksa terkait komunikasinya dengan Brigadir J sebelum tewas usai insiden penembakan dengan Bharada E.

“Sebelum kejadian itu tidak ada kejanggalan, kami berkomunikasi seperti biasa,” kata Vera.
Selain memeriksa Vera, penyidik dari Mabes Polri juga memeriksa 11 anggota keluarga Brigadir J sejak sejak Jumat lalu (22/7) hingga Minggu (25/7).

Kuasa hukum Vera, Ramos Hutabarat mengatakan, kliennya menjalani pemeriksaan kedua mulai pukul 11.00 WIB dan berakhir pukul 18.50 WIB. Menurut dia, Vera ditanya polisi terkait percakapan terakhir dengan Brigadir J.

“Dalam pemeriksaan yang dilakukan selama 2 hari, penyidik menanyakan terkait percakapan terakhir mereka,” kata Ramos.

Sementara itu, kuasa hukum Vera lainnya, Ferdi mengatakan, jika berkomunikasi terakhir kali kliennya dengan Brigadir J pada Jumat (8/7) pukul 16.43 WIB, sebelum insiden tembak menembak. Komunikasi dilakukan via handphone.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.