Saturday, May 18, 2024
HomeBatamHadir Secara Virtual, Rudi Ikuti Rakor Pimpinan Kementerian/Lembaga Program Pemberantasan Korupsi Pemerintah...

Hadir Secara Virtual, Rudi Ikuti Rakor Pimpinan Kementerian/Lembaga Program Pemberantasan Korupsi Pemerintah Daerah

Editor : Sudianto Pane

spot_img

BATAM, SURYAKEPRI.COM – Wali Kota Batam, Muhammad Rudi hadir langsung secara virtual pada Rapat Koordinasi (Rakor) Pimpinan Kementerian/Lembaga Program Pemberantasan Korupsi Pemerintah Daerah yang digelar Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Rudi yang hadir didampingi sejumlah pejabat eselon II di lingkungan Pemko Batam tersebut juga menyaksikan langsung peluncuran indikator Monitoring Center for Prevention (MCP) tahun 2023.

Di bawah kepemimpinan Rudi, Pemko Batam sendiri terus berkomitmen untuk melakukan pencegahan tindak pidana korupsi. Bahkan disetiap kesempatan, Rudi juga selalu berpesan kepada semua pegawai agar menjalankan tugasnya sesuai dengan aturan dan mekanisme yang ada.

.Baca : Rakor Pengendalian Inflasi Bersama Mendagri, Pemko Batam Lakukan Upaya Monitoring Rutin Inflasi

“Kegiatan ini merupakan indikator komitmen, dukungan dan kolaborasi antar lembaga saling mendukung dalam pencegahan tindakan korupsi, yang kita harapkan mewujudkan tata pemerintahan yang baik dan bersih kedepannya,” ujarnya.

Deputi Bidang Koordinasi dan Supervisi KPK Republik Indonesia, Didik Wijanarko mengatakan sebagaimana arahan Presiden Joko Widodo bahwa pemerintah akan terus berkomitmen untuk menciptakan perbaikan birokrasi.

Dengan menjamin bahwa program tersebut memiliki manfaat nyata bagi masyarakat dan bukan sekedar menjamin program tersebut telah terlaksana.

Menurutnya, birokrasi efektif dapat tercipta dan tercapai jika memiliki tata kelola pemerintahan yang baik. Salah satu faktor keberhasilan untuk mewujudkan hal itu adalah adanya dukungan kepala daerah beserta para perangkat daerah yang seiring dan sejalan dalam melaksanakan program pemberantasan korupsi.

“Upaya pemberantasan korupsi daerah diharapkan dapat dilakukan minimal pada 8 area,” kata Didik.

Adapun area yang dimaksud adalah perencanaan dan anggaran, pengadaan barang dan jasa, perizinan, pengawasan Aparat Pengawas Internal Pemerintah (APIP), manajemen ASN, optimalisasi pajak daerah, pengelolaan barang milik daerah dan tata kelola desa.

Menurut Didik Widjanarko, pemberantasan korupsi daerah bertujuan untuk mendorong pemerintah daerah dalam melakukan transformasi nilai dan praktik pemerintahan daerah untuk terciptanya tata kelola pemerintahan yang baik.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Kepala BPN, Hadi Tjahjanto, Ketua KPK RI Firli Bahuri, Sekretaris Jenderal Kementerian Dalam Negeri Suhajar Diantoro dan sejumlah pimpinan lembaga pemerintah lainnya.(*)

BERITA TERKAIT
spot_img
spot_img
spot_img

POPULER